Thursday, October 28, 2004

Syukur..Alhamdulillah

Alhamdulillah
Aku masih di sini
Keluarga ku masih di sini
Kesepian ku terlindung ketika ini

Kerana mereka
Aku masih di sini
Dugaan terus aku harungi
Walaupun sesekali aku masih rebah

Kerana mereka
Aku mengalah
Kerana mereka
Aku tabah

Ya Allah
Aku bersyukur kepadaMu
Syukur di atas segala kurniaanMu

Sesungguhnya Engkau maha mengetahui
Baik dan buruk untuk hambamu ini
Kesedihan ini akan berlalu dengan izinmu
Aku redha
Perjalanan ini akan diteruskan.


Mestikah Aku Mengalah?

Mestikah aku mengalah hanya kerana dia tidak dapat menerimaku? Kalau dia sudah berhenti mengharap, maka aku juga harus berhenti mengharap ? Adakah dia mahu aku menjauhkan diri dan mengaku aku tewas ? Mungkin ya dan mungkin juga tidak. Aku tidak ada hak untuk meramal apa yang akan berlaku . Seperti kata seorang teman " Jangan berhenti mengharap dari Allah".

Hari ini aku menangis lagi hanya kerana sebaris ayat yang amat memilukan. Sinar kebahagiaan yang aku harapkan di syawal yang bakal tiba akan terus menjadi satu harapan...

Walaupun aku tidak dapat membahagiakan seorang teman dan membalut luka di hatinya, aku redha. Aku memang sedar yang aku memang tidak akan dapat memberi atau menyamai kasih seorang wanita bernama ibu tapi mungkinkah aku akan diberikan kesempatan.

Setelah hati ini dilukai oleh begitu ramai lelaki yang hanya mahu mengambil kesempatan terhadap diriku yang lemah, sepatutnya aku tidak cepat mengaku kalah. Selama ini aku bangun dan terus melangkah meneruskan kehidupan walaupun terpaksa menyembunyikan keperitan dan kepedihan yang aku lalui. Namun kali ini aku tidak mampu utk berselindung . Aku masih menangis .

Mengapa begitu keras hatinya. Aku mengaku, aku juga keras hati. Untuk memaafkan seseorang yang telah menyakiti hati ini memang amat payah tapi walau sekeras mana pun , akhirnya sampai satu masa , aku percaya Allah akan melembutkan hati kita dan menyedarkan kita dari terus bersikap menjauhkan diri.

Peristiwa 4 tahun yang lepas amat payah untuk dilupakan. Bagaimana aku hampir ditipu dan menanggung malu yang amat sangat kerana percaya dia akan menghantar rombongan.

Peristiwa-peristiwa sebelum itu juga sehingga kini masih menghantui diriku sehingga amat payah untuk aku mempercayai seorang lelaki sehinggalah aku menemui dia.

Jika aku boleh cuba untuk menerima seorang lelaki lain selain dari abah.. mengapa tidak dia ? Adakah dia telah berhenti untuk cuba menerima orang lain dalam hidupnya? Mungkin iya..mungkin tidak. Mungkin juga aku akan menjauhkan diri seperti yang pernah aku lakukan suatu masa dahulu.

Walau apapun yang terjadi, aku masih setia disini dan aku masih tertanya-tanya mestikah aku mengalah? Adakah kata -kata " jangan sesekali putus asa" masih mampu untuk bertahan di hati ini?


Tuesday, October 26, 2004

Biarlah Bulan Bicara



Bulan sabit
Yang jatuh dipelataran
Bintang redup
Tanpa cahaya gemintang
Langkah tanpa arah
Sesat di jalan yang terang
Aku yang terlena dibuai pelukan dosa

Ingin pulang membalut luka hatimu
Ku pun tahu betapa pedih batinmu
Beri kesempatan atau jatuhkan hukuman
Andai maaf pun tak kau berikan

Air mata tulus jatuh di sudut bibir mu
Tak terlintas dendam di bening mata indah mu
Aku yang merasa sangat berdosa pada mu
Masih pantaskah mendampingi mu

Biar lah bulan bicara sendiri
Biarlah bintang kan menjadi saksi
Tak kan ku ulangi walau sampai akhir nanti
Cukup derita sampai di sini

-Broery Marantika


Sunday, October 24, 2004

Kau Sahabat, Kekasih Dan Teman

Ku harapkan sinar purnama hingga ke siang
Ku harapkan mimpi-mimpi bukan khayalan
Telah aku jelajahi seluruh benua
Mencari pengertian hidup yang sementara

Manusia beranika ragam dan rupa
Ada yang jujur dan ramai berpura-pura
Ku sangka dalam ilmu dan pengetahuan ku
Tapi ada waktu ku terkeliru

Ku dambakan bukan sekadar yang dinamakan
Kekasih yang menemani ke sana sini
Ku dambakan sahabat dan teman setia
Rela bersama suka dan duka

Jadilah kau sahabat ku, kekasih dan teman
Hanya itu yang ku harapkan
Dalam susah dalam senang kita seiringan
Semoga ikatan berkekalan

Saturday, October 23, 2004

Sepohon Kayu Di Tengah Gurun


Sepohon kayu di tengah gurun
Tiada daunnya…
Tiada buahnya…
Sepohon kayu di tengah gurun
Kering….
Layu…….
Kerna pancaran mentarii merah
Sepi…….
Terasing….
Tiada sang unggas di dahannya
Sunyi…..
Dingin…..
dicengkam bayu malam
Sepohon kayu di tengah gurun
menanti dan terus menanti
Setitis hujan…..
Seekor unggas…..
sebagai teman….
Apakah itu aku……

Sandarkan Resahmu Di Bahuku



Kasih bisikkan padaku
Tentang sucinya cintamu
Agar padam keraguan ini
Buangkan semua risau di hati

Kasih berjanji padaku
Kaukan setia menunggu
Agar cinta yang telah berbunga
Pasti subur selama-lamanya

Hulurkan jemari lembutnya
Rebahkan resah di wajahmu
Sandarkan bersama semua harapan
Di atas bahuku

Kasih marilah bersama
Kita memohon padanya
Agar cinta yang mekar ini
Sentiasa segar dan abadi

-Sohaimi Mior Hassan



Thursday, October 21, 2004

Wednesday, October 20, 2004

Jangan Bersedih Lagi


Kekasihku
Jangan bersedih lagi
Keringkanlah titisan air mata di pipi
Kekasihku
Tabahkan hatimu
Sekalipun tak pernah terduga
Halangan yang melanda
MelenyapkanImpian bersama
Jangan dikesali
Atas apa yang terjadi
Mungkin rahmat sebaliknya
Membuahkan bahagia

Kekasihku
Aku tahu
Kita sama saling percaya
Tidak pernah
Ada dusta
Kasih antara kita
Jangan berduka
Jangan berdendam pada sesiapa
Bersabarlah Menerima
Segala-galanya dengan redha
Mungkin suatu hari
Kita akan bersama lagi
Aku masih mengharap
Segalanya kan
Berulang semula

Monday, October 18, 2004

Is this Love?


I should have known better
Than to let you go alone
It's times like these
I can't make it on my own
Wasted days, and sleepless nights
An' I can't wait to see you again

I find I spend my time
Waiting on your call
How can I tell you, babe
My back's against the wall
I need you by my side
To tell me it's alright
Cos I don't think I can take anymore

Is this love that I'm feeling
Is this the love that I've been searching for
Is this love or am I dreaming
This must be love
Cos it's really go a hold on me
A hold on me

I can't stop the feeling
I've been this way before
But, with you I've found the key
To open any door
I can feel my love for you
Growing stronger day by day
An' I can't wait too see you again
So I can hold you in my arms


Is this love that I'm feeling
Is this the love that I've been searching for
Is this love or am I dreaming
This must be love
Cos it's really got a hold on me
A hold on me

Is this love that I'm feeling
Is this the love that I've been searching for

Is this love or am I dreaming

Friday, October 15, 2004

Cerita di petang Jumaat

Hari ini, aku merasa malu sekali lagi kerana terlupa yang dia dah terbiasa tak mahu dihubungi oleh sesiapapun. Lain kali tak nak dah sms kat dia kalau tak perlu..melainkan dia yang sms dulu . Tapi kekadang aku ni degil ...bila dah teringat...tangan dok sibuk hantar sms . Bukan apa pun...tanya khabar jer tapi kalau dah dia tak suka, aku kena beringat la.

Aku menangis bila terbaca satu artikel di dlm blog dia. Dia sayang aku tapi takut dan tak tahu macam mana nak teruskan katanya. Aku tidak berhak utk mengajar dia . Biarlah masa menentukan. Aku masih ingat, dia pernah cakap..jangan berharap sangat, aku masih cuba utk berhenti mengharap.


Tuesday, October 12, 2004

Annual Summit -Fraser Hill





8-10 October 2004 - Sekali lagi summit di adakan di Fraser's Hill. Tempat yang membosankan kalau tak ada kawan yang sekepala.

LinkWithin

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin