Thursday, December 23, 2004

Mimpi Yang Tak Sudah

Apa maknanya impian datang dan pergi
Membawa hati menyusuri kembali
Jalan-jalan sepi
Kau kah di situ
Yang menanti ku
Atau jelmaan titi kenangan
yang bernama pengalaman

Siapakah diantara kita
Dengan rela menjadi pendusta
Siapakah dulu membina harapan
Dan siapa yang memusnahkan impian
Tanpa sebab dan alasan
Kau mainkan perasaan
Bagai taufan tiba-tiba datang dan menghilang

Kau bayang-bayang
Masa nan silam
Ada ketika terbawa-bawa oleh resah
Mimpi yang tak sudah

Saturday, December 11, 2004

Perpisahan

Perpisahan ini sementara
Dalam sedih tetap terpaksa

Perpisahan ini sementara
Dalam keliru tetap rela

Perpisahan ini sementara
Dalam hati tetap bersua

-Sri Diah

Wednesday, December 08, 2004

Rindu Datang Lagi

Di ketika ini,
Kerinduan bertandang lagi
Mengetuk pintu hati.
Rindu terus bertapak
Seakan tidak mahu pergi..

Kenapa rindu datang lagi?
Kenapa tidak mahu pergi dari hati ini?
Di kala sunyi dan di kala kesibukan melanda
Rindu tetap hadir walau cuba dihalang.

Apakah rindu akan hilang tidak lama lagi?
Apakah rindu akan terus bersemadi di lubuk hati ?
Andai masih tidak ditemui penghujung rindu...
Andai kepastian masih di dalam kesamaran ..
Rindu ini akan terus bertakhta..

Bertakhta lah engkau wahai rindu
Selagi nyawa dikandung badan
Rindu buatNya yang Esa tidak berpenghujung
Rindu yang satu ini..
Menuntut kesabaran
Menuntut kesetiaan
Menuntut keberanian

Namun apakah kesudahannya...
Adakah aku tahu?
Adakah dia tahu?
Jawapannya pasti tidak
Yang pasti ...
Keizinan dariNya yang Esa dan usaha
Yang menentukan.

Walau kesudahan amat pahit untuk ku telan
Akan ku gagahi juga
Aku telah berusaha
Namun apa dayaku..
Aku akan terus melangkah
pergi jauh membawa diri
Dengan izinMu .




Friday, December 03, 2004

Kerinduan


Kerinduan menapak teguh
Ditetangga kalbu
Menanti saat bila bertemu
Tiada ragu-ragu

Jika ditinggalkan sedih dan pilu
Dengan rindu terlepaslah rasanya rindu
Rindu mula berputik
Dihati kalbu

Rindu mengalir menempatkan rasa
Tidak bertemu gundah gulana
Rindu datang menempat diri

Rindu pergi membawa hati
Kesana kesitu kesini
Rindu kembali penyedap hati

Ibarat pungguk rindukan bulan
Bila suria menyinari alam
Pungguk bertanya
Dimanakah bulan yang semalam
Cahaya suria seperti berkata
Usah dikenang pada yang tiada
Ambillah daku sebagai pengganti
Mengubat rindumu sanubari
Cukuplah buat seketika

Rindulah hanya pada yang Ada
Dia yang hidup yang Maha Berkuasa
Yang sentiasa berada dimana jua

Bertapaklah rindu disanubari
Tidak terhitung nikmat diberi
Rindu terus menundukkan diri
Ingin bersama cinta sejati




Thursday, December 02, 2004

Sayang Dia...




"Tanpa Keberanian, Mimpi Tidak Akan Menjadi Nyata"


Tuesday, November 30, 2004

Luahan Rasa

Abah , seperti biasa bila hujung tahun maka banyaklah undangan ke kenduri majlis pernikahan/persandingan yang mak dapat. Ju menangis di dalam hati jer abah. Kalau boleh tak nak tunjuk muka. Kalau dulu, boleh la kata tak boleh balik, mak masih boleh pergi sendiri kalau kenduri tu kat kg . Tapi kali ini, nak buat cam mana abah? Kena jugak Ju bawak mak balik, takkan mak tak penuhi undangan ni. Pakcik Sohod jemput mak dgn Ju datang masa kenduri Angah pada hari raya yang lepas . Malu lah abah Ju nak tunjuk muka..angah yang jauh lebih muda dah berkahwin . Orang-orang kg yang kepoh mesti senyum2, berbisik2 selepas Ju bersalam dgn depa..sama masa kenduri Hana 4 tahun yang lepas dan kenduri Bain tahun lepas .

Nak cakap cam mana abah…tebalkan muka macam biasa jer laa..Sedih betul. Tapi mak tak pernah nak paksa dan bangkitkan soal kahwin pada Ju . Kalau mak bising, lagi la Ju sedih.

Abah…nak cakap Ju ada kawan pun ..nanti byk lagi soalan…sampai bila nak kawan? Org mana ? keje kat mana ? abih tu nak bagi nama siapa abah? Sedangkan Ju sendiri tak ada kepastian tu. Nak kata tak ada langsung, Ju rasa ada …nak kata ada ..betul ke ada? Abah tahu kan Ju ni jenis setia. Kalau dah betul ada kata putus …boleh Ju bawak diri…Ju tak boleh terima org lain kalau Ju dah sayang kat seseorang abah kecuali bila dia dah tak layan Ju lagi atau dia dah sakitkan hati Ju atau dia nak menipu Ju.

Abah..maafkan Ju sebab tak dapat nak ziarah kubur abah masa raya lepas. Keadaan tak mengizinkan. Tapi adik dgn mak pergi. Ju sedih abah ...



Seindah Biasa


Jangan pernah takut ku tinggalkan
Saat bintang tak mampu lagi berdendang
Saat malam menjadi terlalu dingin
Hingga pagi tak seindah biasanya

Takkan mungkin kita bertahan, hidup dalam bersendirian
Panas terik hujan badai, kita lalui bersama
Saat hilang arah tujuan, kau tahu ke mana berjalan
Meski terang meski gelap, kita lalui bersama

Ku tak bisa merubah yang telah terjadi
Tapi aku akan menjanjikan yang terbaik
Agar kita tak pernah menjadi jadi
Meski beza dermaga untuk kita berlabuh

Pernah kita jatuh, mencuba berdiri
Menahan sakit dan menangis
Tapi erti hidup lebih dari itu
Dan kita mencuba melawan

Tuesday, November 09, 2004

Warkah Buat Abah

Abah

Pagi ni, Ju teringat kat abah lagi. Tak sedar dah 21 tahun abah meninggalkan emak, ju dgn adik. Setiap kali kedatangan 18 November, hari lahir Nasyirat Nu'man cucu abah yang sulung , maka Ju akan ingat 19 November pulak merupakan hari yang amat memilukan. Abah pergi buat selama-lamanya.

Abah, Ju masih ingat lagi abah tak berapa sihat sebelum Ju ambik SRP lagi, tahun 1983. Masa tu Ju tak ambik kisah sangat , sebab tak terfikir Ju akan kehilangan abah. Ju nampak abah selalu baring kat kusyen kat rumah kuarters di simpang 3, abah cam sesak nafas. Abah dah berhenti hisap rokok masa tu, tapi semalam baru Ju tahu,kawan-kawan abah yang dok suruh abah hisap rokok balik...galakkan abah lagi. Semalam mak cakap pasal ni bila mak tengok iklan bahaya rokok di TV.

Abah, mungkin sebab trauma kehilangan abah masa adik darjah 5 menyebabkan adik tak merokok. Adik pernah menangis masa dia di SEMESTI. Masa tu form 1. Bila mak jumpa cikgu adik , mak dapat tahu hal ni. Mungkin adik teringat kat abah masa tu . Dia dah berjaya sekarang ni abah . Adik bahagia dengan keluarga dia.Abah ada 3 orang cucu dah.

Abah, selama abah masih ada, kami manja dgn abah. Kemana saja abah pergi kami ikut. Tak pernah berenggang. Makan pakai kami semua abah sediakan. Ju ingat lagi, masa kecik-kecik dulu...abah selalu bawak kami jalan-jalan naik kereta ke Bagan Datoh diwaktu petang sebelum sampai waktu berbuka.

Abah, selama 19 hari abah di hospital. Memang dah ditakdirkan abah pergi tanpa kami disisi abah. Mak pun tak dapat bersama abah sebab abah menghembuskan nafas terakhir di dlm ICU. Mak pernah bercerita, mak sempat bagi abah minum masa abah dlm wad ICU. Kesian mak. Hari tu masa abah dah tak ada, Ju tak tahu macam mana mak dapat hubungi sedara mara. Masa tu mana ada telefon lagi kat kg.Ju rasa tengah malam kut masa tu, Ju dengar arwah wak Mamat datang berbisik-bisik dgn kak Ina di muka pintu rumah kita. Ju masa tu tak dapat nak tangkap citer yang abah dah tak ada masa tu. Ju tertido lagi. Tau-tau jer lebih kurang pukul 4 pagi, arwah edah, alang dgn abang ipin datang ke kuarters kita. Ju tengah tidur dgn kak Ina . Adik pun tengah tidur lena. Mereka datang sebab nak ajak kami balik ke rumah yang abah baru bina di kampung dekat dgn rumah embah. Rumah tu belum siap 100% lagi masa tu .

Abah, mesti abah tak percaya, subuh tu Ju naik basikal dgn adik, arwah edah, kak ina , abang ipin, abang alang ke rumah embah. Mak dah ada di rumah kita masa tu rupanya. Ju tak tahu siapa yang hantar mak balik dari hospital. Subuh tu tak ada orang lagi yg keluar pergi keje. Kami jer naik basikal tu. Tak teringat langsung nak mintak tolong jiran-jiran masa tu .

Sampai sekarang ni Ju macam tak percaya yang Ju boleh jadi berani masa tu. Memang dah biasa naik basikal pergi sekolah tapi tak pernah pulak lepas ke kg embah sejauh 6 km tu naik basikal , subuh pulak tu!!! Mungkin sebab masa tu Ju terkejut dgn berita abah dah tak ada tu.

Abah, Ju masih ingat Ju pernah sepak terajang abah masa Ju darjah satu , Ju buat hal tak nak pegi sekolah.hampir separuh tahun cam tu...bila pagi jer Ju menangis sampaikan van sekolah kena tunggu depan rumah. Maafkan Ju abah, Ju tahu abah dgn mak malu bila Ju buat perangai masa tu. Kekadang abah pulak yang kena hantar Ju ke sekolah...jauh sekolah SRKJ tu. Abah masukkan Ju sekolah aliran Inggeris supaya anak abah ni pandai english kut . Terima kasih abah.

Bila abah kata Ju kena tukar sekolah menengah yang dekat dgn kuarters, Ju masih ingat lagi, Ju menangis sampai bengkak mata malam sebelum nak register di SMKJ, maklum la kawan-kawan semua kat SMKJ...tapi Ju ikut jugak cakap abah. Ju ni degil kan abah tapi lepas tu Ju buat jugak apa yang abah dgn mak suruh buat . Sampai sekarang ni abah. Ju kekadang berkeras dgn mak bila tak setuju dgn sesuatu hal..tapi bila sampai masa, Ju buat apa yang mak cadangkan bila Ju rasa ada betulnya apa cakap mak tu.

Raya nanti, InsyaAllah Ju akan ziarah pusara abah di pagi raya bersama-sama mak. Biasanya kak Ina dgn keluarga dia akan ziarah sama macam 2 tahun yang lepas. Tahun ini, adik balik rumah mertua dia . InsyaAllah dia akan ziarah abah jugak nanti. Abah, air mata sesekali bergenang masa ini, jatuh berderai jugak tak tertahan rasanya. Abah rumah yang abah bina utk kami semakin usang tapi kami tetap akan kembali ke sana juga sampai bila-bila selagi Allah izinkan.

Sekian dahulu yer abah. Ju rindu kat abah. Semoga abah di letakkan bersama-sama orang yg beriman, Amin.

Friday, November 05, 2004

Erti Persahabatan


Dalam dunia ini, kita tidak punya sesiapa kecuali diri sendiri..
tetapi dalam kita bersendiri, kita beruntung kerana mempunyai
seorang sahabat yang memahami kita.

Sebagaimana kita mengharapkan keikhlasan dan kejujuran seorang
sahabat,begitu juga dia. Tetapi kita sering terlupa akan hal itu. Kita cuma mengambil kira tentang harapan dan perasaan kita.

Kita rasa dikhianati bila dia tidak menepati janjinya. Kita tidak memberi dia peluang untuk menerang keadaannya. Bagi kita, itu alasannya untuk menutup kesilapan dan membela diri. Kita terlupa, kita juga pernah membiarkan dia ternanti-nanti... kerana kita juga ada janji yang tidak ditepati. Kita beri beribu alasan, 'memaksa' dia menerima alasan kita.

Waktu itu, terfikirkah kita tentang perasaannya??? Seperti kita, dia juga tahu rasa kecewa... tetapi kita sering terlupa. Untungnya mempunyai seorang kawan yang sentiasa di sisi kita pada waktu kita memerlukan dia.

Dia mendengar luahan perasaan kita, segala rasa kecewa dan ketakutan, harapan dan impian kita luahkan, dia memberi jalan sebagai laluan penyelesaian masalah. Selalunya kita terlalu asyik bercerita tentang diri kita hingga kadang-kadang terlupa kawan kita juga ada cerita yang ingin dikongsi bersama kita.

Pernahkah kita memberi dia peluang untuk menceritakan tentang rasa bimbangnya, rasa takutnya? Pernahkah kita menenangkan dia sebagaimana dia pernah menyabarkan kita?


Ikhlaskah kita mendengar tentang kejayaan dan berita gembiranya??
Mampukah kita menjadi sumber kekuatannya seperti mana dia meniup semangat setiap kali kita merasa kecewa dan menyerah kalah? Dapatkah kita yakinkan dia bahawa kita boleh dipercayai, kita boleh dijadikan tempat untuk bersandar bila terasa lemah, agar tidak rebah? Bolehkah kita menjadi bahu untuk dia sandarkan harapan??

Sesekali jadilah kawan yang mendengar dari yang hanya bercerita. Ambillah masa untuk memahami hati dan perasaan kawan, kerana dia juga seorang manusia, dia juga ada rasa takut, ada rasa...bimbang, sedih dan kecewa.


Dia juga ada kelemahan dan dia juga perlukan kawan sebagai kekuatan. Jadilah kita kawannya itu. Kita selalu melihat dia ketawa, tetapi mungkin sebenarnya dia tidak setabah yang kita sangka. Disebalik senyumannya itu, mungkin banyak cerita sedih yang ingin diluahkan, disebalik kesenangannya, mungkin tersimpan seribu kekalutan, kita tidak tahu... tetapi jika kita cuba jadi sahabat seperti dia, mungkin kita akan tahu.


Renungilah..


Saya terima ini dari seorang teman... Seperti satu peringatan...
Mampukah saya jadi seorang teman sebegini... Meminjamkan bahu untuk bersandar...
Telinga untuk mendengar... Meminjamkan masa untuknya...
Menggembirakannya tika berduka...

Saya mohon agar saya dapat jadi teman yg sebegini... Dan teman saya juga mampu
jadi teman sebaik ini tika saya memerlukan...
Andai saya dalam kegelapan... Adakah teman yang sudi memimpin tangan
atau menyuluh jalan... Agar saya tak kesesatan???

Ke Makam Bonda

Untuk seorang mak yang tidak sempat meraikan kejayaan anak-anaknya. Pemergianmu ditangisi. Kenangan bersamamu akan kekal abadi.


Kami mengunjungi pusara bonda
Sunyi pagi disinari suria
Wangi berseri puspa kemboja
Menyambut kami mewakili bonda

Tegak kami di makam sepi
Lalang-lalang tinggi berdiri
Dua nisan terkapar mati
Hanya papan dimakan bumi

Dalam kenangan kami melihat
Mesra kasih bonda menatap
Sedang lena di dalam rahap
Dua tangan kaku berdakap

Bibir bonda bersih lesu
Pernah dulu mengucupi dahiku
Kini ku rasakan kasihnya lagi
Meski jauh dibatasi bumi

Nisan batu kami tegakkan
Tiada lagi lalang memanjang
Ada doa kami pohonkan
Air mawar kami siramkan

Senyum kemboja menghantar kami
Meninggalkan makam sepi sendiri
Damailah bonda dalam pengabdian
Insan kerdil menghadap Tuhan


Begitu bakti kami berikan
Tiada sama bonda melahirkan
Kasih bonda tiada sempadan
Kemuncak murni kemuliaan insan

-Allahyarham Dr.Usman Awang

Syurga Di Telapak Kaki Ibu

Duhai apakah gerangan budi balasan
Bagi insan melahirkan, membesarkan

Bercucuran airmata bila mengenangkan
Betapakah besar budi ibunda berikan
Siang malam menderita
Hingga entah bila
Sungguh besar pengorbanan
Ibunda berikan

Tiada bahagia jika tiada
Doa puja restu
Syurga itu telapak kaki ibu

-Aishah

Tuesday, November 02, 2004

Abah....tolong Ju

Abah...

Bila Ju hadapi masalah yang biasanya org lelaki boleh buat, Ju berharap abah ada untuk tolong Ju. Dulu semua abah buat . Tapi sejak 21 tahun yang lepas , Ju buat sendiri dgn mak. Abah....Ju memang kecik hati dengan adik sebab selalunya dia acuh tak acuh bila Ju nak mintak tolong dia. Bukan dia tak tolong langsung abah..tapi selalunya bila tanya pasal kereta ke ...mesti dia jawab acuh tak acuh. Agaknya dia fikir Ju boleh buat tu semua.

Mungkin jugak dia akan tolong kalau Ju beriya -iya mintak tolong dia ...tapi biasalah abah pun tahukan...Ju suka pendam masalah...berharap org lain tahu masalah Ju. Sebenarnya nak bermanja tapi terlupa , abah dah tak ada . Manja dgn mak lain hal abah...mak memang manjakan Ju tapi Ju rasa sunyi abah.

Ju kuatkan semangat selama ni abah. Mak susah payah besarkan kami dua beradik dengan duit peninggalan abah . Mak jual kereta abah. Dengan duit itulah kami membesar. Kami dah dikira berjaya sekarang ini tapi Ju masih berseorangan abah. Tak ada siapa yg sudi mengisi kekosongan hati Ju ini abah. Kalau ada pun , hak orang, Ju tak boleh nak terima. Mak selalu pesan, kalau ambik hak orang, esok orang senang-senang jer akan ambik hak kita.

Abah...Ju menangis masa ini. Mintak maaf abah...Ju tak setabah yang Ju sangkakan. Ju ada kawan ..cuma kawan dari jauh jer abah. Ju segan nak bercerita pada kawan Ju. Hari ni Ju luahkan perasaan pada KD..dia kawan Ju yang tak pernah Ju jumpa abah tapi sesekali kami berkongsi cerita . Dia cerita pasal famili dia abah..seronok baca cerita dia.

Shah..kawan Ju jugak abah. Ju sayang kat dia tapi buat masa ini, Ju cuma kawan dari jauh jer abah. Segan sangat dgn dia. Ju terasa kehilangan kalau tak ada khabar berita dari dia. Ju tahu abah, Ju tahu..Ju kena kuatkan semangat walaupun Ju pernah terfikir, Ju boleh bermanja dgn Shah...

Ntah laa abah...Ju benar-benar kesunyian sekarang ini. Ju tak nak fikir ...kalaulah Ju kehilangan mak, macam mana agaknya Ju...

Cukup sampai sini dulu yer abah, lain kali Ju sambung . Mata dah bengkak ni...

Thursday, October 28, 2004

Syukur..Alhamdulillah

Alhamdulillah
Aku masih di sini
Keluarga ku masih di sini
Kesepian ku terlindung ketika ini

Kerana mereka
Aku masih di sini
Dugaan terus aku harungi
Walaupun sesekali aku masih rebah

Kerana mereka
Aku mengalah
Kerana mereka
Aku tabah

Ya Allah
Aku bersyukur kepadaMu
Syukur di atas segala kurniaanMu

Sesungguhnya Engkau maha mengetahui
Baik dan buruk untuk hambamu ini
Kesedihan ini akan berlalu dengan izinmu
Aku redha
Perjalanan ini akan diteruskan.


Mestikah Aku Mengalah?

Mestikah aku mengalah hanya kerana dia tidak dapat menerimaku? Kalau dia sudah berhenti mengharap, maka aku juga harus berhenti mengharap ? Adakah dia mahu aku menjauhkan diri dan mengaku aku tewas ? Mungkin ya dan mungkin juga tidak. Aku tidak ada hak untuk meramal apa yang akan berlaku . Seperti kata seorang teman " Jangan berhenti mengharap dari Allah".

Hari ini aku menangis lagi hanya kerana sebaris ayat yang amat memilukan. Sinar kebahagiaan yang aku harapkan di syawal yang bakal tiba akan terus menjadi satu harapan...

Walaupun aku tidak dapat membahagiakan seorang teman dan membalut luka di hatinya, aku redha. Aku memang sedar yang aku memang tidak akan dapat memberi atau menyamai kasih seorang wanita bernama ibu tapi mungkinkah aku akan diberikan kesempatan.

Setelah hati ini dilukai oleh begitu ramai lelaki yang hanya mahu mengambil kesempatan terhadap diriku yang lemah, sepatutnya aku tidak cepat mengaku kalah. Selama ini aku bangun dan terus melangkah meneruskan kehidupan walaupun terpaksa menyembunyikan keperitan dan kepedihan yang aku lalui. Namun kali ini aku tidak mampu utk berselindung . Aku masih menangis .

Mengapa begitu keras hatinya. Aku mengaku, aku juga keras hati. Untuk memaafkan seseorang yang telah menyakiti hati ini memang amat payah tapi walau sekeras mana pun , akhirnya sampai satu masa , aku percaya Allah akan melembutkan hati kita dan menyedarkan kita dari terus bersikap menjauhkan diri.

Peristiwa 4 tahun yang lepas amat payah untuk dilupakan. Bagaimana aku hampir ditipu dan menanggung malu yang amat sangat kerana percaya dia akan menghantar rombongan.

Peristiwa-peristiwa sebelum itu juga sehingga kini masih menghantui diriku sehingga amat payah untuk aku mempercayai seorang lelaki sehinggalah aku menemui dia.

Jika aku boleh cuba untuk menerima seorang lelaki lain selain dari abah.. mengapa tidak dia ? Adakah dia telah berhenti untuk cuba menerima orang lain dalam hidupnya? Mungkin iya..mungkin tidak. Mungkin juga aku akan menjauhkan diri seperti yang pernah aku lakukan suatu masa dahulu.

Walau apapun yang terjadi, aku masih setia disini dan aku masih tertanya-tanya mestikah aku mengalah? Adakah kata -kata " jangan sesekali putus asa" masih mampu untuk bertahan di hati ini?


Tuesday, October 26, 2004

Biarlah Bulan Bicara



Bulan sabit
Yang jatuh dipelataran
Bintang redup
Tanpa cahaya gemintang
Langkah tanpa arah
Sesat di jalan yang terang
Aku yang terlena dibuai pelukan dosa

Ingin pulang membalut luka hatimu
Ku pun tahu betapa pedih batinmu
Beri kesempatan atau jatuhkan hukuman
Andai maaf pun tak kau berikan

Air mata tulus jatuh di sudut bibir mu
Tak terlintas dendam di bening mata indah mu
Aku yang merasa sangat berdosa pada mu
Masih pantaskah mendampingi mu

Biar lah bulan bicara sendiri
Biarlah bintang kan menjadi saksi
Tak kan ku ulangi walau sampai akhir nanti
Cukup derita sampai di sini

-Broery Marantika


Sunday, October 24, 2004

Kau Sahabat, Kekasih Dan Teman

Ku harapkan sinar purnama hingga ke siang
Ku harapkan mimpi-mimpi bukan khayalan
Telah aku jelajahi seluruh benua
Mencari pengertian hidup yang sementara

Manusia beranika ragam dan rupa
Ada yang jujur dan ramai berpura-pura
Ku sangka dalam ilmu dan pengetahuan ku
Tapi ada waktu ku terkeliru

Ku dambakan bukan sekadar yang dinamakan
Kekasih yang menemani ke sana sini
Ku dambakan sahabat dan teman setia
Rela bersama suka dan duka

Jadilah kau sahabat ku, kekasih dan teman
Hanya itu yang ku harapkan
Dalam susah dalam senang kita seiringan
Semoga ikatan berkekalan

Saturday, October 23, 2004

Sepohon Kayu Di Tengah Gurun


Sepohon kayu di tengah gurun
Tiada daunnya…
Tiada buahnya…
Sepohon kayu di tengah gurun
Kering….
Layu…….
Kerna pancaran mentarii merah
Sepi…….
Terasing….
Tiada sang unggas di dahannya
Sunyi…..
Dingin…..
dicengkam bayu malam
Sepohon kayu di tengah gurun
menanti dan terus menanti
Setitis hujan…..
Seekor unggas…..
sebagai teman….
Apakah itu aku……

Sandarkan Resahmu Di Bahuku



Kasih bisikkan padaku
Tentang sucinya cintamu
Agar padam keraguan ini
Buangkan semua risau di hati

Kasih berjanji padaku
Kaukan setia menunggu
Agar cinta yang telah berbunga
Pasti subur selama-lamanya

Hulurkan jemari lembutnya
Rebahkan resah di wajahmu
Sandarkan bersama semua harapan
Di atas bahuku

Kasih marilah bersama
Kita memohon padanya
Agar cinta yang mekar ini
Sentiasa segar dan abadi

-Sohaimi Mior Hassan



Thursday, October 21, 2004

Wednesday, October 20, 2004

Jangan Bersedih Lagi


Kekasihku
Jangan bersedih lagi
Keringkanlah titisan air mata di pipi
Kekasihku
Tabahkan hatimu
Sekalipun tak pernah terduga
Halangan yang melanda
MelenyapkanImpian bersama
Jangan dikesali
Atas apa yang terjadi
Mungkin rahmat sebaliknya
Membuahkan bahagia

Kekasihku
Aku tahu
Kita sama saling percaya
Tidak pernah
Ada dusta
Kasih antara kita
Jangan berduka
Jangan berdendam pada sesiapa
Bersabarlah Menerima
Segala-galanya dengan redha
Mungkin suatu hari
Kita akan bersama lagi
Aku masih mengharap
Segalanya kan
Berulang semula

Monday, October 18, 2004

Is this Love?


I should have known better
Than to let you go alone
It's times like these
I can't make it on my own
Wasted days, and sleepless nights
An' I can't wait to see you again

I find I spend my time
Waiting on your call
How can I tell you, babe
My back's against the wall
I need you by my side
To tell me it's alright
Cos I don't think I can take anymore

Is this love that I'm feeling
Is this the love that I've been searching for
Is this love or am I dreaming
This must be love
Cos it's really go a hold on me
A hold on me

I can't stop the feeling
I've been this way before
But, with you I've found the key
To open any door
I can feel my love for you
Growing stronger day by day
An' I can't wait too see you again
So I can hold you in my arms


Is this love that I'm feeling
Is this the love that I've been searching for
Is this love or am I dreaming
This must be love
Cos it's really got a hold on me
A hold on me

Is this love that I'm feeling
Is this the love that I've been searching for

Is this love or am I dreaming

Friday, October 15, 2004

Cerita di petang Jumaat

Hari ini, aku merasa malu sekali lagi kerana terlupa yang dia dah terbiasa tak mahu dihubungi oleh sesiapapun. Lain kali tak nak dah sms kat dia kalau tak perlu..melainkan dia yang sms dulu . Tapi kekadang aku ni degil ...bila dah teringat...tangan dok sibuk hantar sms . Bukan apa pun...tanya khabar jer tapi kalau dah dia tak suka, aku kena beringat la.

Aku menangis bila terbaca satu artikel di dlm blog dia. Dia sayang aku tapi takut dan tak tahu macam mana nak teruskan katanya. Aku tidak berhak utk mengajar dia . Biarlah masa menentukan. Aku masih ingat, dia pernah cakap..jangan berharap sangat, aku masih cuba utk berhenti mengharap.


Tuesday, October 12, 2004

Annual Summit -Fraser Hill





8-10 October 2004 - Sekali lagi summit di adakan di Fraser's Hill. Tempat yang membosankan kalau tak ada kawan yang sekepala.

Tuesday, September 28, 2004

JIKA AKU JATUH CINTA

Ya Allah, jika aku jatuh cinta, cintakanlah aku pada seseorang yang melabuhkan cintanya pada-Mu, agar bertambah kekuatan ku untuk mencintai-Mu.

Ya Muhaimin, jika aku jatuh cinta, jagalah cintaku padanya agar tidak melebihi cintaku pada-Mu.

Ya Allah, jika aku jatuh hati, izinkanlah aku menyentuh hati seseorang yang hatinya tertaut pada-Mu, agar tidak terjatuh aku dalam jurang cinta semua.

Ya Rabbana, jika aku jatuh hati, jagalah hatiku padanya agar tidak berpaling pada hati-Mu.

Ya Rabbul Izzati, jika aku rindu, rindukanlah aku pada seseorang yang merindui syahid di jalan-Mu.

Ya Allah, jika aku rindu, jagalah rinduku padanya agar tidak lalai aku merindukan syurga-Mu.

Ya Allah, jika aku menikmati cinta kekasih-Mu, janganlah kenikmatan itu melebihi kenikmatan indahnya bermunajat di sepertiga malam terakhirmu.

Ya Allah, jika aku jatuh hati pada kekasih-Mu, jangan biarkan aku tertatih dan terjatuh dalam perjalanan panjang menyeru manusia kepada-Mu.

Ya Allah, jika Kau halalkan aku merindui kekasih-Mu, jangan biarkan aku melampaui batas sehingga melupakan
aku pada cinta hakiki dan rindu abadi hanya kepada-Mu.

Ya Allah, Engkau mengetahui bahwa hati-hati ini telah berhimpun dalam cinta pada-Mu,telah berjumpa pada taat pada-Mu, telah bersatu dalam dakwah pada-MU, telah berpadu dalam membela syariat-Mu. Kukuhkanlah ya Allah ikatannya. Kekalkanlah cintanya. Tunjukilah jalan-jalannya. Penuhilah hati-hati ini dengan nur-Mu yang tiada pernah pudar. Lapangkanlah dada-dada kami dengan limpahan keimanan kepada-Mu dan keindahan bertawakal di jalan-Mu.... ameen Ya Robb...

"AKU CINTA PADA MU KERANA DUA SISI CINTA...AKU CINTA AKAN DIRIMU..AKU SELALU MENGINGATI MU,BUKAN YG SELAIN MU ..ADAPUN CINTA KERANA ENGKAU PATUT DICINTAI ..AKU TIDAK MENGETAHUI ALAM SEBELUM AKU TAHU AKAN DIRI MU..TIADA PUJI DALAM HAL INI,DAN ITU BAGI DIRI KU..TETAPI..PUJI DALAM HAL INI ,DAN ITU ADALAH HANYA UNTUK MU..YA RABB" "

Yang utamanya...

Yang Utamanya…
Kiranya kesempurnaan yang kau harapkan
Lebih tinggi dari gunung yang menimbun
Aku hanya bukit-bukit kecik yang sering dijejak,
Kiranya kelebihan yang kau impikan
Lebih dari lautan yang tidak bertepi
Aku hanya liku-liku sungai kcil
Lagi sempit…yang hanya menmburukkan
Pengembaraan di musafir
Kiranya keindahan yang kau inginkan
Lebih dari mutiara yang sinarnya dipandang Dunia….
aku Cuma sebutir darinya
Yang tertanam sepi di dasar lautan
Kiranya kesenangan yang kau idamkan
Lebih dari setaman kuntuman bunga mekarMengharum…aku
Cuma setangkai tulip putih
Yang kembangnya tiada
Yang Utamanya
Aku ada tawa yang ingin dikongsi bersamamu
Aku juga ada duka yang tidak mahu membebankanmu
Aku ada senyuman yang amat jarang kuukirkan
Aku juga ada tangisan yang mengiringi perjalanan
Bersamaku ada setulus kasih sayang buatmu
Selagi tempatku ada dihatimu
Bersamaku bertamunya rindu yang tidak kenal jemu
Selagi diriku ada diingatanmu…Dan…
Bersamaku ada bahagia yang ingin kutakhtakan buatmu
Selagi kau ikhlas meniti liku-liku bersamaku
Yang Utamanya…Bersamaku ada doa yang sentiasa digalas
Hilangnya doa andai sakaratulmaut menjelma
Bersamaku ada kesetiaan…umpama
Karang yang teguh di lautan bergelora
Akan hilangnya setia andai karang diganggu utuhnya
Bersamaku ada kejujuran…ibaratLangit membumbungi bumi
Hilangnya jujur saat langit dan bumi bersatu
Yang utamanya…Dalam aku semua itu
Telah dituliskan bertemu denganmu
Dan…dalam aku semua itu
Setiap lafazmu tertanam suci untuk impianku
Dan…antara aku dan dirimu
Hati menjadi penghulu dalam doa bersatu
Yang terutamanya…
Aku bukan seperti Ummul Mukminin Siti Khadijah
Aku juga bukan sepintar Siti Aishah
Bahkan bukan juga Fatimah puteri RasululLah
Apatah lagi setabah Asiah
Akulah wanita seadanya…
Hidup di penghujung zaman
Zaman yang penuh kejijikan dan kehinaan
Sinarku kini menanti
Hadirmu solehnya lelaki
Menumpang hidupmu di jalan redha Ilahi
Bersama huluran berkat Rabbul Jalil

Tuesday, September 14, 2004

Tomorrow may be too late

If you're mad with someone, and nobody's there to fix the situation... You fix it
Maybe today, that person still wants to be your friend.
And if u don't, tomorrow can be too late.

If you're in love with somebody, but that person doesn't know... tell her/him.
Maybe today, that person is also in love with you.
And if you don't say it, tomorrow can be too late

If you really want to kiss somebody... kiss her/him.
Maybe that person wants a kiss from you, too.
And if you don't kiss her/him today, tomorrow can be too late.

If you still love a person that you think has forgotten you... tell her/him.
Maybe that person have always loved you.
And if you don't tell her/him, tomorrow can be too late.

If you need a hug of a friend...
Maybe they need it more than you do.
And if you don't ask for it today, tomorrow can be too late.

If you really have friends who you appreciate... tell them.
Maybe they appreciate you as well.
That if you don't and they leave or go far away today, tomorrow can be too late.

If you love your parents, and never had the chance to show them... do it.
Maybe you have them there to show them how you feel.
That if you don't and they leave today, then tomorrow can be too late.

Sunday, September 12, 2004

Bengang!!!

Pagi ni ....aku sampai awal di tempat kerja. Traffic ok ..so tak jammed laa. Aku menanti ..pukul berapa laa makcik wendy ni nak masuk kerja ..takkan dah kena login IX pun nak lambat jugak.
Akhirnya pukul 9:02 minit dia sampai. Aku ingatkan dah settle dah pasal problem nak login ke windows. Rupanya tak lagi....ni buat aku bengang ni....tinggi dah suara aku..tak pasal -pasal aku kata dia bodoh..yer laa mana tak nya ...ada ke dia kata chew tak ada kat CSD...abih tu ..mamat2 lain tu ...tak boleh ke tolong..iskkkk.....siapa yg tak geram...dah naik lemakkk mak cik ni.

Org lain pun tua gak tapi ni mengada-ngada...pandai selamatkan diri sendiri jer . Pasal komputer ..langsung tak nak ambik tahu..kalau org tak cakap...lantak laa ....arghhhhhhhhhhhhhh!!!

Hilang sudah keceriaan!!

Keceriaan kelmarin tidak lagi dapat kurasai semalam. Sehingga petang semalam..aku merasakan ada sesuatu yg tak kena pada dirinya ....sebelum aku pergi meeting..dia cam ok ..tapi lepas habis meeting...lain macam jer ..mesej yg ku hantar pun tak berjawab...atau lambat di jawab nya. Silap aku ke menghantar email itu?

Mungkin jugak dia sibuk . Apa-apapun...aku dapat merasakan ada kelainan. Apa patut aku lakukan? perlukah aku memohon maaf ?

Mungkin aku patut menghantar email ? atau mendiamkan diri.

Saturday, September 04, 2004

Jumaat yang indah

hari ni semua kerja berjalan dgn baik. Seharian juga aku menunggu dia online. Mana pulak dia pergi ni ? akhirnya ...sms dihantar ...alhamdulillah ...jawapan di terima " meeting di luar whole day" . Anyway...pasal apa aku rindu kat dia ni ..iskkkk.

Hari ni cuaca panas di sebelah pagi ..dah petang hujan dan mendung jer. ok ...got to go..dah kul 6. Balik laa ..apa lagi!!....yeahhh esok cuti .




Friday, September 03, 2004

Kampung tercinta...

Dah lama tak jenguk sini. Last Saturday, August 28, aku balik kampung bersama -sama mak, adik , linda, anak-anak saudaraku, nasyirat, nabil dan dini. Dah lama tak balik kampung menjenguk rumah peninggalan arwah abah tercinta. Rasanya dah hampir 4 bulan tak balik.
Last week sebelum balik kg, abg din telefon mak . Katanya , rumput dah mmg tinggi di halaman rumah. Kampung ku di Sungai Batang, Selekoh, Perak.

Sampai di kg , kami singgah di rumah kak ina utk makan tghari. Lauk simple jer tapi berselera makan sebab lapar kut ..ehehhehe . Alhamdulillah.

Pukul 4 dah sampai di rumah kg. Adoi...titi pun dah teruk sgt nampaknya. Rumput mmg betul la apa yg abg din cakap..mmg dah tinggi. Nampak buruk sangat rumah ni...sedih tengok.

Apa lagi..operasi membersihkan rumah pun dimulakan. mak di dapur...aku dgn linda di bahagian hadapan....dia menyapu, aku guna vacuum. Mak aii....punyer laa banyak semut dgn habuk. Jenuh laa menyapu...linda turun lak kebawah...menyabut rumput...aku continue vacuum habuk dan sampah dari tangga depan ke dapur. Adik lak mengemop lantai.

Wah...peluh menitik tapi bersemangat betul kali ni membersihkan rumah. Budak2 tu seronok berlari2 ...abih bergoyang rumah tu ...maklumla rumah papan...depa ingat cam rumah depa tu ...lari laa laju mana pun ..tak goyang pun...ehehhehe. Siap jatuh tergolek bila terpijak lantai licin yg baru di mop dek abah depa pun ...depa buat dek jer .

3 hari kat rumah tu ...tak habis mengemas pun 100%. Rumput dah adik sembur racun tapi tak nampak lagi kesannya after 2-3 days baru laa tahu. Anyway...end of this month , balik lagi laa InsyaAllah sebab nak hantar kain langsir yg kak ina pesan dan kain langsir utk rumah kampung yg kami beli few months ago utk kak ina jahit .

sampai sini dulu...lain kali sambung cerita rumah kampung.

Friday, August 20, 2004

Interview ...

Hari ini..ada seorang adik tu ..datang dari N.S untuk attend interview. Biasanya aku dgn Kelly yg interview , kali ini, Hana join sebab Kelly tak sihat. Sorang lagi candidate yg hantar resume pakai tudung ...datang interview hilang lak tudung dia. Macam Amy jugak laa dulu.

Sekali aku guna perkataan shelving..dia dah kerut muka..alahai...cam mana ni?

Kelly pulak dah sound kata minah ni kureng sikit BI dia ..jawab telefon pun teragak-agak. Dia macam tak approve jer?

Ikut experience dia ..kira ok tapi ntah laa ..dulu pun si A pun sama gak..beriya kata boleh kerja itu ini tapi hampehhh gak.

Si S pulak..hari bad mood . Bengang dgn management tempat dia bertugas. Tak berani nak cakap apa dgn dia ..takut salah lak . Tapi dia jugak yg hantar sms kat kita luahkan perasaan marah dia . Iskk iskkk ..betul laa apa yg aku rasa..Dia ni cuma nak kawan jer ...sesekali rasa nak sembang...sembang..kalau tidak..lantak la. Tapi sabar gak laa, sebab tak rugi apa pun ...

Thursday, August 19, 2004

Kerinduan...

Ntah mengapa sejak minggu lepas setelah aku mengetahui kak J masih di tempat yang sama semenjak kali terakhir ku bertemu dengannya, aku sering teringat kepada abg F. maklumlah..kak J yang tahu pasal aku dgn abg F.

Rasa sayang dan cinta yang tak kesampaian ...setelah sekian lama , aku masih tidak dapat melupakan abg. Kenapa agaknya? sedangkan dia aku pasti tidak langsung mengingati diri ini. Dia sedang berbahagia dgn keluarganya.

Aku masih menyimpan jambangan ros merah yang dihantar melalui florist kepada ku sejak 3 tahun yang lepas . Wow..dah 3 tahun ? macam baru saja ianya berlaku .

Siapalah aku...rupa tiada..harta pun tiada...hanya kasih dan sayang yang mampu ku berikan .

Wednesday, August 18, 2004

Haruskah...

Haruskah aku menunggu dan terus menunggu , menanti ucapan sayang dari dia? Berat hati ku untuk mengiyakan hati kecil ku yg berkata ..."jgn la mengharap dari dia" dia jugak sama seperti yang lain...tak mahu komitmen tapi sekadar teman biasa.

Sekali ku berterus -terang...dia dah menolak... tak mungkin aku mahu bertanya lagi. Tapi mengapa aku masih terus berkawan dgn nya ? kalau dulu, sekali hati ku di sakiti..aku akan terus berdendam ..tak mahu lagi ambil tahu ...biarkan laa . Mengapa dengan dia , aku masih terus berharap..haruskah aku memutuskan ? atau haruskah aku meneruskan selagi aku masih bersendirian? Mungkin juga...tapi hati ini begitu payah utk di dekati selagi dia masih ada di sini....

Ya Allah...tunjukkan aku ke jalan yang Engkau redhai dan aku dapat membuat pilihan .Amin.


Monday, August 16, 2004

Isnin yang suram

Assalamualaikum

Malas sungguh nak datang kerja hari ni . Dalam malas -malas tu sampai ofis awal jugak ..belum kul 9. Hari ni, Ju dah buat salah di jalanraya . Ni yg risau semacam jer ni. Tak tahu la..sama ada kereta aku yg sondol kereta depan tu atau kereta dia yg mengundur ke belakang. Driver tu tak pulak tunjuk dia nak berhenti dan tengok kereta dia. Dalam kesesakan di pekan semenyih tu, aku tengok pun tak ada nampak calar apa pun kat kereta dia.. so akupun laju jer ...sekali tu aku nampak dia berhenti la pulak. No choice, aku dah jauh ke hadapan...Ya Allah..mintak2 laa dia tak report polis ke apa ke.. Kalau dia track no kereta aku..boleh laa dia call aku. Hari ni selera nak makan pun hilang sebab risau. Apa nak buat ni ...

Saturday, August 14, 2004

Salam Jumaat

Hari ni Jumaat, dah hampir 3 bulan Ju pindah ke kampus baru tapi masih belum dapat menggunakan pc sendiri kerana wireless card belum di install. Lambat betul...banyak kerja yang perlukan penumpuan tidak dapat dibuat sebab kat kaunter ni...macam2 gangguan ada.

Pagi tadi..sebelum pergi kerja seperti biasa ..hantar mak ke rumah adik. Dini dah menyambut kami di pintu. Anak saudara Ju yang baru berusia setahun lebih ni dah mula pandai bercakap. Seronok tengok dia ..bijak sungguh.

Mak seperti biasa terpaksa laa mendukung dia ..kalau tidak...dia dah mengejar nak ikut naik kereta ...


Dia masih belum online..busy agaknyer ataupun tak sihat ? ..hmmmm ntah laa ..kekadang rasa rindu..kekadang rasa buang masa jer kawan...kekadang rasa ragu2...apakah boleh Ju terus menerus menganggap dia sebagai kawan...walaupun hakikat nya bibit2 sayang itu telah ada di hati ini.

Biarkanlah masa menentukan.Hanya Allah yang tahu ...


Wednesday, March 31, 2004

Penang!!



27-29 march 2004- Kami sekeluarga bercuti ke Pulau Pinang. Adik dah ajak mak dengan aku, jadi akupun ikut jer la. Seronok layan Nasyirat, Nabil dengan NurDini di kolam mandi hotel park royal. Adik pergi pun sebab dia ada kerja kat sana.

Satu jer perkara yang aku tak sempat nak buat..makan nasi kandar. Kalau cerita kat shah ni for sure kena gelak...ehehehhee... dah kata dah...bila aku bagitau kat dia thru sms ,memang kena perli ! isk iskk...



Wednesday, March 24, 2004

Balik Kampung

20/3/2004 -Aku balik kampung dengan mak . Sehari sebelum tu , aku dah bagitahu dengan Shah yang aku nak balik kampung. Sampai kat rumah Kak Ina, aku dapat sms dari Shah tanya aku kerja ke tak? Bila aku cakap aku kat kg , dia rupanya terlupa. Iyalah...sibuk sangat dgn kerja-kerja di Proton tu . 2 hari jer aku kat kampung.

Thursday, March 11, 2004

Camelia 1

Untuk Shah...




Dia, Camelia
Puisi dan pelita ku
Kau sejuk seperti titik embun membasahi daun jambu
Di pinggir kali yang bening
Sayap-sayap mu kecil lincah berkepak
Seperti burung camar
Terbang mencari tiang sampan
Tempat berpijak kaki dengan pasti
Mengharungi nasib mu
Mengikuti arus air berlari
Dia, Camelia
Engkau gadis itu
Yang selalu hadir dalam mimpi-mimpi ku
Disetiap tidur ku
Datang untuk hati yang kering dan sepi
Agar bersemi lagi
Hmmmm..... bersemi lagi
Kini datang mengisi hidup
Hulurkan mesra tangan mu
Bergetaran rasa jiwa ku
Menerima kurnia mu
Camelia oh oh Camelia

LinkWithin

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin