Tuesday, July 31, 2007

Sekuntum Mawar Merah...


Cerita di bawah mungkin telah dibaca oleh kawan-kawan tetapi Kak Long hanya mahu berkongsi cerita ini dan mesej yang disampaikan. Sekadar renungan bersama...

Pada masa dahulu ada seorang jejaka yang selalu menghabiskan masanya di perpustakaan pada waktu lapang. Dia amat suka membaca novel & buku cerita sehingga suatu hari dia telah terjumpa sebuah novel yang ada tertulis nama & alamat seorang gadis di salah satu muka suratnya.

Tertulis disitu "Catrina...kesepian & perlukan sahabat". Tergerak hati jejaka untuk mengutus surat kepada si gadis. Setelah pulang ke rumah, jejaka itu menulis surat untuk memberitahu niat ingin berkawan dengan gadis itu. Beberapa hari kemudian si jejaka mendapat balasan daripada gadis bahawa dia juga bersetuju untuk berkawan dengan si jejaka.

Hari betukar minggu dan minggu bertukar bulan. Persahabatan mula bertukar kepada perasaan sayang. Namun begitu masing-masing masih belum bertemu. Si jejaka ingin sekali bertemu si gadis dan begitu juga dengan si gadis.Walaupun kedua-keduanya masih belum melihat rupa masing-masing, tapi perasaan sayang tetap berbuku di hati.

Sehingga suatu hari, si jejaka d ipanggil oleh bala tentera untuk pergi ke medan perang. Si jejaka amat susah hati kerana dia takut sekiranya dia tidak akan mungkin bertemu dengan si gadis. Maka diutuskannya surat berbunyi "kalau Tuhan panjangkan jodoh kita, dan kamu masih sayang padaku,kita berjumpalah di stesen keretapi di bandar kamu pada hari perang diumumkan tamat nanti. Aku akan memakai pakaian tenteraku dan membawa sekuntum mawar berwarna merah. Aku akan mengenali kamu sekiranya kamu juga memegang bunga mawar merah. Setelah itu izikanlah aku membawa mu makan malam dan bertemu orang tuaku." Maka pergi lah jejaka ke medan perang setelah mengutuskan surat itu...

Beberapa bulan kemudian...

Pada hari pengumuman perang tamat, si jejaka pergi ke stesen keretapi di bandar tempat si gadis tinggal sambil memegang bunga di tangan. Dilihatnya seorang demi seorang gadis yang lalu sekiranya dia turut memegang bunga.Tiba-tiba.. si jejaka ternampak seorang gadis yang agak berisi dan duduk di kerusi roda sambil melihat sekeliling. Kakinya kudung dan tangannya cacat sebelah... sebelah lagi tangannya memegang sekuntum bunga mawar berwarna merah... Si jejaka agak terkejut tetapi dia memberanikan diri menghampiri si gadis. "Catrina?" Gadis itu melihat ke arah si jejaka dan tersenyum. Si jejaka terus menghulurkan bunga mawar kepada si gadis dan berkata "aku amat merinduimu. Terimalah bunga ini dan pelawaan ku untuk makan malam. Orang tuaku tidak sabar untuk bertemu denganmu.." sambil kemudian mencium tangannya. Si gadis itu tersenyum dan terus bersuara.."Kamu memang seorang jejaka yg baik.Kamu sanggup menerima ku yg x sempurna ni menjadi temanmu. Tapi malangnya bukan aku gadis yg kamu cari sebenarnya ada seorang gadis cantik memberikan bunga ini kepadaku sebentar tadi. Dia menyuruhku memberitahu kamu bahawa di sedang menunggu kamu di restoran dekat stesen ini sekiranya kamu mempelawaku makan malam dan bertemu orang tuamu....."

Berapa ramaikah manusia yang sesuci hati jejaka ini? Dia melihat kepada hati dan bukan kepada rupa.. dia telah mengotakan janji nya dan tetap berpegang kepada perasaan sayang walaupun pada mulanya dia menjangkakan gadis cacat itu adalah Catrina... Sesungguhnya semua manusia harus berfikir seperti dia...

"NaFsU mEniLai WaNitA kErNa KeCaNtIkAn PaRaS RuPaNyE...
AkaL MeNiLai WaNitA KerNa keCeRdiKaN & kEpaNdaIaNnYe..
hAtI MeNiLaI WaNitA kErNa iMaN & aMaLnYe.."

4 comments:

kakLuna said...

tak penah baca kisah ni tapi mmg betul lah tu..kbynkn kita mmg pdng rupa dulu, baru perangai.

tapi kan...mcm tak patut pulak si catrina tu mempergunakan ppuan berisi dan cacat tu untuk meng'test' boifren nye..hehe

Zura@Kak Long said...

Luna-->kita kena fikir positif dlm situasi ini. Pengajaran utk lelaki mahupun perempuan utk tidak hanya memandang kecantikan luaran tanpa memperdulikan sifat2 dalaman seseorang itu.

noushy syah said...

...Kak Long, I personally think even if the guy accepted the gurl yang camtu, akan ada kekecuhan dari pehak ibu bapa...I mean,we have the chance to choose what's best for our life kan?

Positively,a good lesson here, but with BUT...one in a million!

Zura@Kak Long said...

Noushy-->betul tu..memang payah nak cari seorang manusia yg tidak akan memandang kecantikan. Besar kemungkinan ibu dan bapa kita tidak akan menerima . Apa-apapun yang penting, dia masih boleh berkawan wlau tidak berkahwin dengannya :-)

LinkWithin

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin